Monolo(gue) #13: Guys, Kumpul Yuk!

“Guys, kumpul yuk!”

“Yuk. Kapan?”

“Kapan yaaa..”

Pernah merasa semacam de javu gitu nggak dengan percakapan di atas? Pasti pernah. Ajakan kumpul ini menurut gue pantas masuk ke dalam 10 kebohongan yang hampir seluruh manusia pernah melakukannya. Ajakan kumpul yang cuma jadi wacana, lantas berdebu dan ditinggalkan begitu saja dalam kolom chat yang usang. Semacam basa basi yang beneran basi. Awalnya bilang ‘yuk’, lama-lama menghilang tanpa kabar bagai dikejar utang cicilan mesin cuci. Atau bisa juga kejadiannya begini.. Ada yang semangat untuk ketemu, tapi yang lain nggak. Akhirnya ajakan yuk tersebut cuma keanginan aja, terus terbang kemana-mana. Kasian yang merindu sendirian kan kalau gitu. Ajakan seriusnya malah jadi basi. Udah jomblo, masih ditolak juga sama teman sepermainan. Hahaha.

Kalau dulu, mungkin gue termasuk orang yang sering mengiyakan kalau diajak kumpul sama suatu kelompok tertentu. Bukan karena gue pengin dilihat rajin, kebangetan rajin, atau nggak punya kerjaan. Apalagi kalau berdalih untuk bertemu dengan seseorang. Nggak, nggak gitu gue mah. Gue juga sibuk. Sama kayak yang lain. Gue mesti rapiin kamar, nyuci baju, nyetrika, ngerjain tugas atau laporan praktikum yang mematikan jiwa raga, ngurusin kerjaan orang, nyari duit tambahan, melamun di pinggir jalan, dan sekelumit kerjaan lainnya yang orang-orang mungkin bakalan santai menjalaninya tapi gue nggak. Percayalah, wahai rakyatku. Gue juga sibuk. Gue sibuk, tapi punya prioritas. Gue tau apa-apa yang lebih penting dari apa. Gue tau mana yang harus dikerjakan lebih dahulu ketimbang mana yang lain. Jadi, kalau gue berusaha untuk mengiyakan ajakan menyambung tali jemuran..eh silaturahim, artinya prioritas gue ada di situ. Nah kalau orang lain punya tujuh ratus sembilan puluh tiga alasan untuk bilang, “gue nggak bisa”, yaudah.. Artinya memang pertemuan itu bukan menjadi prioritasnya dia. Gampang, kan? Udah, nggak usah mutung.

Orang mungkin bisa bebas-bebas aja berargumen. Tapi pernah nggak, mikirin manusia yang sifatnya itu memang pengin selalu membahagiakan orang lain? Memang sih, itu sifat yang agak terkutuk. Kayak..menyiksa batin siapa pun. Tapi coba lah sekali-kali membahagiakan dia juga. Kalau sama-sama saling membahagiakan kan indah rasanya. Jangan ribut melulu kayak pendukung Ahok sama FPI. Ndak damai itu mah. Damai itu jalanan ke rumahkuh. *apa sih*

Kesimpulannya adalah.. Daripada beralasan sibuk ini itu, lebih baik jujur. Misal, “Sorry, gue udah malas ke sana bareng kalian.” atau “Sorry, kalian cuma debu yang nempel di jendela rumahku. Tuh sekarang jendela rumahku udah bersih. Sama kayak kalian di hidup aku.”

Ingat, Guys. Sibuk adalah alasan klasik. Cobalah untuk lebih kreatif. Trims.

Monolo(gue) adalah seri tulisan tidak berfaedah yang terdiri dari 99,9% makna kosong dan 0,1% hikmah, namun diam-diam memiliki unsur terselubung.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s